Contoh Resensi Cerpen dengan Judul Penulis Tua

Bahasa Indonesia

Berikut ini kami sajikan contoh resensi cerpen. Resensi ini membahas tentang sebuah cerpen yang berjudul penulis tua karya Haryo Pamungkas yang diterbitkan di koran banjar masin post. Mari kita baca dan pelajari bersama.

Contoh Resensi Cerpen :

a) Identitas Cerpen
Judul Cerpen : Penulis Tua
Nama Pengarang : Haryo Pamungkas
Penerbit : Banjarmasin Post, Cerpen Koran Minggu
Jumlah Halaman : 5 Halaman
Tanggal Terbit : 18 November 2018

b) Pendahuluan
“Penulis Tua” merupakan sebuah cerpen karya Haryo Pamungkas, Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis UNEJ. Cerpennya telah dimuat di berbagai media cetak dan online. Domisili di Jember. “Penulis Tua” bercerita tentang lelaki lanjut usia yang merenung dan mengenang kehidupannya dimasa lalu.

c) Isi
Cerita ini berisi tentang seorang kakek yang berumur 80 tahun, baginya tidak ada yang lebih menarik dari orang yang sudah lanjut usia selain merenung dan mengenang. Sudah tak ada gairah untuk masa depan, tak ada ambisi, semua yang didapat sampai saat ini terasa sudah cukup. Sisa bekal kesiapan untuk dunia selanjutnya, menunggu seperti antre dalam loket pembayaran.Inilah fase paling menarik dalam hidup: mengenang masa lalu. Setelah semua hal buruk dan baik datang silih berganti sebagai bumbu perjalanan usia.

Di usia yang semakin beranjak tua, kakek lebih memilih menjadi pengamat, mengunjungi tempat-tempat yang cocok untuk merenung dan mengenang untuk menciptakan kenangan dengan baik bersama cucunya Alenia,agar nantinya kenangan dalam kepalanya tak hanya dipenuhi oleh gemerlap kesibukan kota dan cahaya yang keluar dari telepon genggam. seperti cita-cita kakek di masa muda dulu, menjadi seorang penulis yang tumbuh sekaligus membentuk kenangan. Kakek ingin Alenia tumbuh dan membentuk kenangan dengan baik, tidak seperti sekarang ini, zaman di mana kenangan tak akan terbentuk dengan baik nantinya.Ketika semua hal hanya diketahui dari segenggam kotak kecil bersama semua kenangan yang terbentuk. Tidak nyata seluruhnya.

d) Pengantar
Unsur Intrinsik
1. Tema : Kehidupan dan Kenangan
2. Tokoh dan Penokohan
– Kakek : Penyayang
– Alenia : Periang
3. Latar
– Tempat : Rumah, Taman dekat Alun-alun, Jembatan Kembar
– Waktu : Pagi hari, sore hari
– Suasana : Sunyi “… lamunanku buyar ketika mendengar suara manis dari cucuku, Alenia.”, Tenang, Ramai “deru klakson keluar dari begitu banyak kendaraan” , Gaduh “Umpatan, sumpah serapah keluar dari bibir-bibir yang putus asa.”
4. Alur
Campuran (Maju-Mundur) pada cerpen tersebut kakek sempat menceritakan kejadian dimasa lalu saat bersama almarhumah istrinya
5. Sudut Pandang : Orang pertama karena menggunakan kata ganti aku sebagai tokoh utama cerita.
6. Gaya Bahasa : Menggunakan bahasa dalam kehidupan sehari-hari, serta terdapat beberapa bahasa kiasan.
7. Amanat : Jika hidup hanya dihabiskan di depan layar kotak yang bisa memuat segalanya tanpa kita mengetahui dunia luar kita tidak akan pernah tahu bagaimana indahnya mengenang masa lalu yang begitu menyenangkan pada usia senja.

e) Isi Resensi
Kekurangan : Dalam cerpen ini tidak diceritakan secara detail tentang kehidupan keluarga tersebut. Bagaimana cucunya, Alenia bisa tinggal dengan kakeknya, pada akhir ceritanya juga kurang bisa dipahami.
Kelebihan : Cerita ini mengangkat tema kehidupan sehingga cocok untuk dibaca oleh berbagai kalangan apalagi generasi muda seperti sekarang ini, bahasa yang digunakan penulis sederhana sehingga mudah dipahami oleh pembaca.

f) Kesimpulan
Cerpen ini merupakan bacaan yang menarik bagi semua usia baik tua maupun muda. Melalui cerpen ini pengarang menitikberatkan inti cerita pada arti sebuah kehidupan di usia senja, tokoh utama “Kakek” lebih sering dimunculkan untuk menceritakan lika-liku kehidupannya dimasa lampau yang terkesan menyenangkan. Tokoh dalam cerpen tersebut hanya ada 3 yaitu Kakek, Alenia, dan Nenek yang sudah almarhumah.

g) Rekomendasi/Saran
Cerita Pendek ini sangat direkomendasikan untuk berbagai kalangan khususnya para orang tua dan orang-orang yang selalu mengandalkan ponselnya untuk membuat sebuah kenangan,karena banyak mengandung pesan moral.

Itulah contoh resensi cerpen beserta strukturnya. Semoga artikel ini bermanfaat.

Bu Roih
Guru Bahasa Indonesia MA NU NURUSSALAM

Leave a Reply

Your email address will not be published.